Naskah Drama untuk 5 Perempuan, Judul : Beasiswa

Rabu, 21 November 20120 komentar

Naskah Drama untuk 5 Perempuan

 
Judul : Beasiswa
Pemain : Pho => tokoh utama, Shill => tokoh utama, Yol => adik tiri Shill, Bi Nin => penjual kantin sekolah, dan Ibu Wen => wali kelas Shill dan Pho
Naskah:
Suatu sore di musim panas, Yol sedang menonton televisi di rumahnya. Usianya mungkin masih 14 tahun, namun Yol sangat suka menonton berita di tv. Tiba-tiba pintu rumahnya diketuk.
TOK!! TOK!!
Shill           : Assalamu ‘alaikum. Yol, mba pulang!
Yol             : Iya, mba! Bentar!
Yol membuka pintu rumahnya yang dikunci dari dalam.
Yol             : Wa ‘alaikum salam. Pulangnya kok sore, Mba?
Shill           : (sambil membuka sepatu sekolah) Iya, tadi ada tugas praktek. Ibu belum pulang de?
Yol             : Belum.
Shill berjalan masuk ke dalam rumah.
Yol             : Eh, iya! Mba, tadi dapet surat dari pak pos.
Shill           : (menoleh) Surat apa? Mana suratnya?
Yol             : Nggak tau. Nih! (memberikan amplop surat pada Shill)
Shill segera membuka surat itu. Ia membacanya.
Shill           : (berteriak) WAAAAAAAAAAAAH!!!!!
Yol             : (memasang muka heran) kenapa mba?
Shill           : Mba bakalan dapet beasiswa, Yol! YUHUUUUU!!!
Yol             : Beasiswa?
Shill tidak menjawab pertanyaan adiknya. Ia langsung berlari menuju kamar dengan rasa riang.
Keesokan harinya, di kantin ramai sekali. Kebanyakan dari para siswa sedang membicarakan tentang beasiswa yang dirumorkan itu. Salah satu meja di sana, terdapat Pho yang sedang makan bakwan. Ia terlihat sangat menikmati bakwan terlezat buatan Bi Nin.
Bi Nin yang sejak tadi mengamati pelanggan setianya itu, akhirnya menghampiri Pho. Bi Nin juga ingin mengajak bicara Pho, karena hanya anak itu yang tak berkomentar soal beasiswa.
Bi Nin        : Mangannya sing alon-alon, Nduk!
Pho           : (memandang Bi Nin yang sudah duduk di sampingnya) Ngomong apa sih, Bi? Enyong ora ngarti!
Bi Nin        : Owalaaah! Nggak ngerti kok ya, balesnya pake bahasa Jawa. Kamu ini gimana toh?!
Pho           : Ya, saya kan cuma bisa itu doank!
Bi Nin        : Yo wis, ora opo-opo. Kamu nggak ngomongin soal beasiswa itu, Pho?
Pho           : Males ah, Bi. Saya mendingan makan bakwan Bi Nin hahaha…
Bi Nin        : Weleh… yo wis lah. Karepmu dewek.
Pho kembali menikmati bakwannya.
Pho           : Bi, saya dikasih bonus lagi donk! Kan saya pelanggan setia bakwan bi Key. Masa nggak ada bonusnya.
Bi Nin        : Iya, ntar pulang sekolah bibi kasih. Oh iya, kalo misalkan kamu dapet surat itu, kamu mau ambil beasiswanya nggak?
Pho           : Ya elaah. Saya nggak bakalan dapet, Bi. Lagian beasiswa itu kan buat orang-orang pinter. Kalo saya? Rangking 10 besar aja nggak dapet.
Bi Nin        : Owalaaah… Kamu nggak denger beritanya ya?
Pho           : Berita apa?
Bi Nin        : Peserta yang bakalan dikasih surat beasiswa itu, dipilih secara acak. Nggak peduli, dia pinter atau nggak. Jadi, bisa aja dewi keberuntungan ada di pihak kamu, Pho.
Pho           : Hmmmm… bener juga sih! Emang setiap kelas, ada berapa orang bi yang dapet surat itu?
Bi Nin        : Cuman 10 orang. Tapi itu masih di uji lagi. Kalo selama dua semester, nilai rata-rata semua pelajaran mengalami kenaikan, dia dapet beasiswa tahap pertama.
Pho           : Tahap pertama?
Bi Nin        : Ada tiga tahap di program beasiswa ini. Tahap pertama, beasiswa untuk naik ke kelas dua. Tahap kedua, beasiswa untuk naik ke kelas tiga. Tahap ketiga, ya buat kamu kuliah.
Pho           : Wah, GILA!! Enak banget yang dapet beasiswa dari tahap pertama sampe ketiga.
Bi Nin        : Ya, jelas lah! Tapi, beasiswa di tahap ketiga cuman sampe semester ke tiga. Selanjutnya, kamu sendiri yang bayar.
Pho           : Ah, tapi nggak mungkin saya bisa dapet bi. Bi Key kan tahu, saya sering sial.
Bi Nin        : Iya juga sih! Eh tapi, kalo kamu dapet surat itu, kamu jangan bilang siapa-siapa ya.
Pho           : Emang kenapa?
Bi Nin        : Ini persaingan sengit. Kalo ada yang tahu, bisa ada oknum-oknum yang nakal.
Pho           : Ya ilah, lebay amat! Ya udah, ini saya mau bayar bakwannya. 1 bakwan gope, jadi semuanya…
Bi Nin        : 2000 aja! Yang seribu lagi bonus!
Pho           : Yaah! Ntar pulang sekolah, saya nggak dapet bonus donk!
Bi Nin        : Dapet! Udah tenang aja!
Pho           : Asiiiiiiik!
Shill hari ini merasa sangat senang. Dia tidak percaya mendapatkan surat beasiswa itu. Dia akan sungguh-sungguh belajar untuk mendapatkan beasiswa itu.
Di ruang kelas…
Ibu Wen   : Anak-anak, besok olahraga di lapangan Sanca. Ibu pengen, besok kalian bawa bekel sendiri. Karena di sana harga makanan dan minuman mahal. Jangan lupa bawa ya!
Murid2            : IYA BUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!!
Bel sekolah pun berbunyi…
TEEEEEEEEEEEET!!!!
Semua siswa berjalan keluar kelas, begitu juga Shill dan Ibu Wen.
Ibu Wen   : Shill, selesai jajan kamu ke kantor ibu ya. Ibu perlu bantuan kamu buat ngoreksi ulangan kelas sebelas.
Shill           : Oh iya, Bu.
Pho yang masih berada di dalam kelas, termenung soal beasiswa yang dibicarakannya kemarin bersama Bi Key. Ia penasaran, siapa yang akan berhasil mendapatkan beasiswa itu. Sementara Pho termenung, Shill pergi ke kantor Ibu Wen.
Ibu Wen adalah wali kelas Pho dan Shill. Ibu Wen menyukai Shill dari muridnya yang lain, karena Shill juara kelas dan siswi yang berperilaku baik.
Di kantor Ibu Wen…
Shill           : Assalamu ‘alaikum, Bu.
Ibu Wen   : Wa ‘alaikum salam. Shill, masuk masuk.
Shill           : Iya, Bu.
Shill masuk dan duduk di kursi yang letaknya di depan meja Ibu Wen.
Ibu Wen   : Shill, nanti tolong kamu taro kertas ulangan ini di kelas 11 IPA 1. Semuanya udah ibu koreksi.
Shill           : Loh? Bukannya tadi, ibu suruh saya buat bantu koreksi ya?
Ibu Wen   : Iya, tapi semua udah selesai. Ibu mau tanya, apa kamu dapet surat beasiswa itu?
Shill           : Mmmh… iya, Bu.
Ibu Wen   : Kalo ada yang tanya, apa kamu dapet surat itu atau nggak, jangan kamu jawab. Bilang aja dengan santai, kamu nggak dapet surat itu.
Shill           : Loh, emang kenapa bu?
Ibu Wen   : Ini persaingan sengit. Kalo sampai ada yang tau, kamu bisa langsung kalah saat itu juga. Di perlombaan ini, banyak yang curang Shill. Ibu nggak mau, kamu kalah dengan cara segampang itu. Kalo kamu kalah, itu karena kamu yang gagal mempertahankan diri. Mungkin ini terlihat nggak adil, tapi sekolah kita sudah terdaftar di perlombaan ini dari 5 tahun yang lalu. Jadi, mau nggak mau kita harus terima. Kamu mengerti?
Shill           : Iya bu, saya ngerti.
Di ruang kelas, Pho masih termenung soal beasiswa itu.
Pho           : Gue bisa dapet nggak ya? Kalo bisa, lumayan banget kan. Hemat uang berapa banyak tuh? Mmmh… tapi masa iya secara acak? Nggak adil donk? Ya ilaaah! Kenapa gue jadi pusing gini ya.
Shill masuk kelas.
Shill           : Pho, kamu nggak jajan?
Pho           : Nggak, Shill. Eh iya, lu berminat nggak dapet beasiswa tiga tahap itu?
Shill           : Iya lah! Siapa yang nggak berminat. Emang kenapa? Lu nggak dapet ya?
Pho           : Nggak! Lagian gue kan nggak sepinter lu. Lu pasti dapet. Ya kan?
Shill           : Nggak, Pho. Gue nggak dapet.
Pho           : Wah sayang banget! Lu kan pinter. Tapi, emang secara acak sih!
Shill           : Iya, secara acak pemilihannya. Eh, gue laper nih! Ke kantin yuk! Beli bakwan!
Pho           : Gue lagi puasa Senin Kamis.
Shill           : Oh ya udah. Gue ke kantin dulu ya. Daah!
Minggu pagi, aktivitas para pegawai dan anak-anak sekolah libur. Namun, Pho justru harus bekerja keras di sebuah kedai makanan Oishi. Saat itu, kedai makanan Oishi belum memiliki pengunjung yang ramai, jadi untuk mengisi waktu senggang Pho belajar di tempat kerjanya.
Seseorang datang menghampiri Pho.
Figuran     : Ada surat buat Pho dari pak pos!
Pho memandang seorang perempuan yang lebih tinggi darinya. Ia segera mengambil amplop putih yang berisi surat itu.
Pho melotot. Surat itu, adalah surat beasiswa. Ternyata, Bi Key benar. Dewi keberuntungan sedang berpihak padanya.
Aroma persaingan sudah di mulai. Pho mulai rajin belajar setiap hari. Meskipun ia bukan anak terpintar di kelas, tapi Pho yakin ia bisa dapat beasiswa itu.
Pho belajar di setiap  ada kesempatan. Di sekolah, di rumah, bahkan di tempat bekerjanya. Tidak hanya Pho, Shill dan siswa yang lain juga belajar begitu rajin hingga mereka bisa mendapatkan beasiswa itu.
Dan waktu terus berlalu.
Ujian akhir semester kedua, sudah selesai. Kini tinggal menunggu pengumuman siapa diantara para peserta yang berhasil mendapatkan beasiswa dari perusahaan Sutra Asih
.
Tapi sebelum upacara pengumuman berlangsung, Shill menelepon adiknya, Yol.
Shill           : Yol, hallo!
Yol             : Iya mba. Ada apa?
Shill           : Doain mba ya, biar dapet beasiswa.
Yol             : Iya mba, ini aku lagi berdoa sama Allah
Shill           : Makasih ya dek…
Tak lama kemudian, bel untuk memulai upacara berbunyi. Semua siswa berbaris di lapangan untuk memulai upacara. Dan yang paling dinanti dari upacara ini adalah, pengumuman akan siapakah yang mendapatkan beasiswa itu.
Ibu Wen   : Anak-anak harap diam. Hari ini, ibu akan membacakan siapa dari teman-teman kalian yang mendapat beasiswa tahunan dari perusahaan Sutra Asih.
(Pho dan Shill menggenggam kedua tangannya di dada berdoa dalam hati.)
Ibu Wen   : Shilla Onseven Maharani
Suara riuh tepuk tangan membahana lapangan. Shill maju dan menerima pin khusus beasiswa dari Ibu Wen.
Ibu Wen   : Phosya Ungu Violeta
Pho                       : Yuhuuuu!!
Pho berjalan maju dan dengan senyuman menerima pin khusus beasiswa itu.
Lalu Ibu Wen, memanggil nama anak-anak yang lain.
Shill dan Pho merasa sangat senang. Mereka sudah menunggu hadiah ini sejak lama.
Ibu Wen   : Baiklah. Terima kasih atas semua murid yang sudah giat belajar demi mendapatkan beasiswa ini. Semoga ini bisa terus memacu kalian untuk terus berprestasi. Sesuai dengan isi surat pemberitahuan, para siswa ini akan mendapatkan beasiswa untuk biaya dua semester ke depan di kelas 11.
Para siswa kembali bertepuk tangan.
Shill dan Pho mereka berdua merasa sangat bahagia menerima beasiswa ini. Namun, semua belum selesai. Shill, Pho, dan siswa yang lain harus terus giat belajar agar bisa mendapatkan beasiswa tahap kedua dan ketiga.
Apakah mereka berdua bisa mendapatkan beasiswa tahap kedua dan tahap ketiga? Bagaimana ceritanya? Tunggu drama kami selanjutnya.
←—————-TERIMA KASIH—————-→
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Serba - Serbi Naskah Drama - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger