Lakon Remaja Anak Rantau ?

Selasa, 20 November 20121komentar













Lakon Remaja
ANAK RANTAU
Karya  Dian Tri Lestari








DRAMATIC PERSONAE

1. AMAR 
Seorang anak rantau (lelaki, usia 26 tahun), kritis, berpikir bahwa segala peradaban berkiblat pada kebudayaan Eropa, menganggap bahwa adat Melayu (umumnya Indonesia) adalah adat yang membuat orang Melayu tak bisa maju seperti orang-orang Eropa.
2. TOK LAT 
Ayah Amar (lelaki, 54 tahun) yang pendiam, kurang ekspresif, berpendirian teguh terhadap bangsa Melayu.
3. NAH 
Ibu Amar (perempuan, 50 tahun) yang cerewet, ramah, senang bicara, mudah senang dan mudah pula sedih, mencintai keluarga sehingga tak peduli ideologi mana yang dipakai anak atau suaminya asalkan keluarga utuh seperti semula.
4. KAMELIA 
Adik Amar (perempuan, 16 tahun) yang pada akhirnya menentang cara pandang dan ilmu Amar meskipun dia orang yang paling merindukan datangnya Amar ke tanah Melayu, lincah, terbuka pada perbedaan dan kebebasan, namun tetap kukuh pada adat Melayu.
5. WULANDARI 
Gadis Melayu (perempuan, 18 tahun), disukai oleh Amar, bertutur lemah lembut, selalu tersenyum, gerak lembut gemulai, dan ramah.
6. PAK NGAH 
Saudara Tok Lat yang tetap menyayangi keluarga Tok Lat meski tidak senang atas perubahan sikap dan sifat Amar, lebih banyak diam seperti Tok Lat.
7. MAK LONG 
Saudara Tok Lat yang langsung membenci Amar ketika Amar menunjukkan perubahan sikap dan sifat.
8. WAK MINAH 
Dukun, ramah, senang menolong tanpa mengharapkan imbalan uang ataupun harga diri.
9. SALIM SELAMAT 
Orang kampung bermulut besar dan humoris.
10. LANGAU 
Orang kampung, teman Salim Selamat yang masih memiliki akal sehat.
 11. UDIN 
Orang kampung, teman Salim Selamat yang lugu.
12. JADAM 
Orang kampung
13. ASNAH 
Orang kampung
14. Siti 
Orang kampung












BABAK 1
LAMPU ON. PANGGUNG MENGGAMBARKAN SUASANA DI RUANG TAMU. RUANGAN TERSEBUT TERDAPAT BEBERAPA PERABOT SEDERHANA, SEPERTI PERANGKAT KURSI TAMU, TIKAR PANDAN, BANTAL, PERANGKAT SIRIH, KALIGRAFI, DAN FOTO KELUARGA. SEORANG LELAKI TUA YANG DIKENAL DENGAN NAMA TOK LAT SEDANG MENGGULUNG TEMBAKAU DI KERTAS, MEMILIN-MILINNYA, MEMBAKAR UJUNG ROKOK DENGAN API, KEMUDIAN DIHISAP. IA DIAM TENANG SAMBIL MENDENGAR SUARA ORANG MENGAJI DI KAMAR DAN SAYUP-SAYUP KERIUHAN PARA IBU YANG MEMASAK DI DAPUR. IA DUDUK CUKUP LAMA DI POJOK RUANGAN MENGHADAP PINTU (KURSI TAMU).
SUARA KETUKAN PINTU, KEMUDIAN DISUSUL SAPA ‘ASSALAMU’ALAIKUM’.
TOK LAT
Wa’alaikum salam warahmatullahiwabarakatuh...

TETAP DIAM DI TEMPATNYA. SALAM KEMBALI TERDENGAR. TOK LAT TETAP MENJAWAB JUGA TETAP TAK BERGERAK MEMBUKA PINTU. KETIKA SALAM YANG KE-3, ISTRI TOK LAT KELUAR.
NAH
Ngape lah tak mau dibukakan pintu orang datang tu? Aku ni tengah besibok di dalam. Dari tadi pagi kau menyirih jak di situ. Tak ade kerje laen ke? Makin anak kau nak datang, makin melarat pemalas kau ni. Macam mane kalo anak kau datang? Bentaaaar...
(Membuka pintu, kemudian terdiam karena kaget melihat anaknya berdiri di ambang pintu).
Amaaaaaaar...!!! Kuuurs...semangat aku, Naaak. Kau dah balek...Tok Lat, anak kau Tok Lat...anak kau...Amaaar...anak Emak. Dah besak anak Emak.

MENDADAK SEMUA ORANG BERKELUARAN MENUJU RUANG TAMU. TOK LAT BERDIRI DAN TERPAKU DI TEMPATNYA. NAH MUNCUL DENGAN MEMBAWA ANAKNYA. DISAMBUT DENGAN MERIAH OLEH SANAK KELUARGA DAN TETANGGA. BERBAGAI PERTANYAAN DIAJUKAN KEPADA AMAR YANG HANYA BISA MENJAWAB ALA KADARNYA. KEMUDIAN MATANYA TERPAKU PADA SANG AYAH YANG BERDIRI MEMATUNG DIDEPANNYA. IA MELEPASKAN TAS DAN DATANG MENCIUM PUNGGUNG TANGAN AYAHNYA.

TOK LAT
Dah balek kau, Anak Rantau ?!

AMAR
Sudah, Uwak ! Amar dah pulang !
(Menoleh ke ibunya)
Kamelia mana, Mak ?

NAH
Lia....Kameliaaa...abang kau, Lia...

KAMELIA (Muncul dan terpaku di depan Amar).
Abang Amar ?

SEGERA DATANG DAN MENCIUM PUNGGUNG TANGAN AMAR.

NAH
Masuk..masuk..ayo, Nak..kau dah makan? Mak ade masak lemang buat kau. Masok..ayo, semuenye...kite ke dalam...

SEMUA ORANG MASUK KE DALAM SAMBIL BERISIK DAN MENGAJUKAN PERTANYAAN PADA AMAR. TOK LAT TERAKHIR KALI MASUK SAMBIL TERUS MEROKOK.


BABAK 2

ORANG-ORANG DATANG HILIR MUDIK. KELUAR-MASUK KE RUANGAN SAMBIL MENGGELAR TIKAR, MENGHIDANGKAN MAKANAN, ROKOK. SATU PER SATU SANAK KELUARGA DAN TETANGGA BERDATANGAN. SEMUA ORANG BERBARIS RAPI MENGHADAP HIDANGAN SAMBIL BERBINCANG-BINCANG. KEMUDIAN, KAMELIA BERDIRI DAN BERJALAN BERJONGKOK MENUJU AMAR. IA MEMBISIKI SESUATU PADA AMAR. AMAR MENGANGGUK SETUJU. KEDUA ORANG TUA MEREKA AKHIRNYA MENGERTI APA YANG DIINGINKAN KAMELIA. TAK LAMA SETELAH ITU, KAMELIA BERDIRI DAN MEMANGGIL KAWAN-KAWANNYA. BEBERAPA GADIS MASUK KE RUANGAN DAN MENARI!
TARIAN SELESAI.

NAH 
Sile—sile dimakan. Tak ade ape-ape jak ni...maklum lah...
(Semua orang menikmati hidangan)
Amar, kau ingatkah siape ini ?
(Pada Mak Long).
Dia inilah Mak Long-mu. Kalau bukan karna usahe Mak Long mu, tak jua kunjung kau belajar sampai ke Eropa. Lalu ini, Pak Ngah kau...die lah yang makse-makse Uwak kau buat melepas kau belajar jaoh-jaoh ke negeri orang.

MAK LONG 
Ape hal yang kau kerjekan di sana tu, Amar ?

AMAR 
Banyak, Mak Long. Peradaban mereka, ilmu-ilmu mereka, yang akhirnya bisa membuat Amar sampai seperti ini.

KAMELIA 
Bukankah cantik Eropa itu, Bang ?

AMAR 
Cantik...luar biasa cantik.

MAK LONG 
Tapi...seperti kata pepatah, meski dihujani emas di negeri orang, tak kan sama negeri sendiri...

AMAR 
Di sana, Amar rindu semuanya yang ada di sini. Tapi...ketika di sini, Amar pun rindu di sana, Mak Long. Setiap tempat dibuat dengan gaya modern dan unik. Semua orang yang Amar kenal, pintar-pintar.

MAK LONG 
Bagaimana budi bahasamu di sana, Amar. Tetap kah kau jaga adat pekerti orang Melayu? Tak banyak anak rantau yang berhasil seperti kau, Amar. Bersyukurlah kau...

AMAR 
Iye, Mak Long...

SALIM S.
Ade kau jumpe Marylin Monroo, Amar ?

PAK NGAH 
iye, Amar...dah jumpe jodoh kau di sana? Kite nih tak sabar nak sambut menantu pertame di rumah ini.

AMAR 
Ndak, Pak Ngah...Amar lebih suka wanita lokal...

SEMUA ORANG TERTAWA.

SALIM S. 
Ape tu wanita lokal ?

KAMELIA
 Wanita lokal, maksudnya orang Melayu...orang Indonesia juga...

SALIM S. 
Ngape pulak, Amar ? Tak cukup cantik ke orang barat ?

MAK LONG  Memotong ucapan Amar
Pasti karena tak ade yang menandingi cantiknye orang Melayu, manis tutur kate, lemah lembut geraknye, bagos agamanye, taat same orang tue.

SALIM S.
 Enak betol pengat kau ni, Kamelia...boleh tambah agik ndak ?

KAMELIA 
Boleh..boleh Abang Salim Selamat.

KELUAR MENGAMBIL MAKANAN. LAMPU OFF BEBERAPA DETIK. LAMPU ON. BEBERAPA ORANG SIBUK MEMBERESKAN SISA JAMUAN, TERMASUK WULANDARI DAN AMAR. WULAN MEMBAWA MANGKUK KOSONG, AMAR MENGHADANG DI DEPAN.

AMAR 
Siapa namamu...

WULAN  DIAM DAN MENUNDUK.

KAMELIA 
Namanya Wulan...Wulandari. Keluar setelah mengambil mangkuk dari tangan Wulan.

AMAR 
Wulan ? Kau cantik, Wulan...

MERAIH TANGAN WULAN DAN HENDAK MENCIUM TANGAN WULAN. WULAN SEGERA MENARIK TANGANNYA.

AMAR 
Kenapa ? Abang kasar ke ? Sorry...

WULAN 
Wulan bantu Kamelia di dapur dulu...

BERHENTI BERJALAN KETIKA AMAR MEMANGGIL.

AMAR
 Kau datang waktu keramaian nanti ?

WULAN  MENGANGGUK

AMAR 
Abang jemput yah ?

WULAN  MENGANGGUK, KEMUDIAN PERGI.

SALIM S  (Datang bersama Jadam)
Hei..anak rantau...Masih boleh ke aku kau poto ?

AMAR 
Kau mau dipoto, Salim Selamat ?

SALIM S. 
Iye lah...aku ade bawa kace mate bekas datok aku naek aji taon lalu. Kau poto lah aku, Amar...biar bise kukasik same si Asnah, anak rumah sebelah. Ye ndak, Jadam ?

JADAM
Iye, Amar. Macam orang gile si Salim Selamat tu cinte same si Asnah...

AMAR 
Baiklah...

KETIGANYA PERGI. BEBERAPA ORANG LAMBAT-LAUN PERGI SEIRING DENGAN BERESNYA RUANGAN DARI BEKAS JAMUAN.



BABAK 3

BEBERAPA ORANG BERBINCANG-BINCANG DI RUANG TAMU, YAKNI TOK LAT, MAK LONG, DAN PAK NGAH DI KURSI TAMU. SEDANGKAN NAH, KAMELIA, DAN AMAR DUDUK DI TEMPAT LAIN. NAH SEDANG MELIPAT PAKAIAN, DIBANTU OLEH KAMELIA. SEDANGKAN AMAR DUDUK DI DEKAT IBUNYA SAMBIL MEMBACA BUKU.

PAK NGAH 
Usai sudah beban kau untuk si Amar, Lat...

MAK LONG 
Eh, Belom, anak rantau itu belom agik punye jodoh. Hai Amar, tak kau kesian uwak same Emak kau pengen nerima menantu ?

AMAR
Amar belum mau kawin, Mak Long. Amar mau kerje dulu...

NAH 
Adohaaai...anak aku. Betol itu, Amar. Kerje dulu kau...barulah kawin.

KAMELIA 
Kalau Abang kawin nanti, Abang mau pergi agik ke ?

MAK LONG 
Iye lah. Lia. Tak mungkin pula betaon-taon merantau, pas kawin masih ngikot Mak Bapak ? Kau hendak kemane abis ni, Amar ?

AMAR 
Amar uda pergi ke banyak kote di Eropa, Afrika, Amerika, sekali ke Australia...tapi Amar belum sempat ke Asia...

KAMELIA 
Bukannye negeri kite ini Asia, Bang ?

AMAR 
Iye, Lia. Cuma...abang pengen tengok macam mane cantiknye negare lain di Asia selain Indonesia. Kate orang, Cine adalah negeri terbaik di Asia...ape agik Jepang. Negara itu Cuma negara kecil, tapi industrinye luar biase. Jepang menduduki peringkat ke-9 pendapatan per kapita tertinggi tahun 1997. Pendapatan per kapita Jepang pernah $32.647, sedang kan Indonesia $18.000 dengan perbandingan jumlah penduduk yang sangat besar di negara kite.

PAK NGAH 
Ceritekan soal negeri Barat itu, Nak...

AMAR 
Amar belajar di Belande. Negeri-negeri di Eropa yang pernah Amar datang, Ceko, Helsinki, Monaco, dan yang paling indah adalah Perancis. Paris...Kamelia, kalau Abang punye rezeki. Kite tengok cantiknye menara eiffel. Kau tahu siape yang merancang menara itu, Lia ?

KAMELIA 
Gustave Eiffel

AMAR  Tertegun karena tak menyangka kalau Kamelia mengetahui sampai sejauh itu.
Banyak yang kau tahu, Kamelia ?

NAH 
Adek kau ni paling suke bace macam kau. Die lah yang paling rindu nak jumpe dengan kau, Amar. Setiap malam die tanya bile kau balek. Jadi, setiap saat die pun tak mau kalah dengan kau. Meski tak bise ke luar negeri, dia banyak tahu negeri tempat kau belajar.

AMAR
Belande itu, Lia...salah satu negare terpadat di dunie. Belande terkenal dengan kincir angin, bunge tulip, dan terompa kayu.

KAMELIA
Lia pengen tahu soal Amerika, Bang.

AMAR 
Tahu kah kau, mantan presiden Amerika Serikat Bush pernah dikecam gara-gara dalam suratnya, Bush menentang Protokol Kyoto karena perjanjian itu akan merugikan ekonomi Amerika. Protokol Kyoto adalah perjanjian internasional yang membatasi dan menurunkan emisi gas-gas rumah kaca, seperti karbon dioksida, metan, dan....

KAMELIA 
Nitrogen oksida.

AMAR 
Benar ! Amerika sebenarnya sudah menandatangani perjanjian ini tahun 1998, tapi belum diratifikasi.

TOK LAT 
Bagaimane dengan negeri kau sendiri, Amar ?

AMAR 
Belande ?

TOK LAT 
Anak Rantau, Negerimu ! Tanah Melayu.

AMAR 
Oh, tentu, Wak. Amar tak lupa dengan negeri Amar. Amar juga tahu kalau Indonesia sedang pesta demokrasi. Beberapa kejadian politik dalam negeri cukup diketahui di sana. Bahkan orang-orang Eropa menyanjungi Bali. Hewan-hewan khas Indonesia seperti Harimau Sumatra, badak, atau orangutan. Tapi, Wak...di Eropa, sangat jarang jalan raya, trotoar, bangunan sejarahnya rusak. Semua terjaga dengan teknologi yang baik. Di sini, Amar melihat orang Indonesia memang demokratis, namun sebenarnya mereka tak bisa membuka diri pada perbedaan pendapat.

MAK LONG 
Nampak-nampaknye, kau cinte same Eropa, Amar ?

AMAR 
Benar, Mak Long...negeri itulah yang mengajarkan Amar menjadi orang pintar dan kenal banyak orang. Negeri itu mengajarkan kebebasan pada Amar. Tidak seperti di sini. Setiap tingkah laku, bahkan berpikir pun harus dibatasi oleh adat. Amar bahkan heran ngape orang-orang kite masih percaya same santet dan dukun kalo die ngaku orang beragama.

TOK LAT 
Kau ngine adat Melayu, Amar !

AMAR 
Tidak, Uwak... Amar hanye membandingkan.

TOK LAT 
Maka, Eropa kiblatmu sekarang ?

SEMUA ORANG TERKEJUT AKAN NADA SUARA TOK LAT YANG MENINGGI. TOK LAT KELUAR. SISANYA TETAP TERDIAM DI TEMPAT MAISNG-MASING.

AMAR 
Amar salah ke, Mak ?

NAH 
Ndak, Nak. Tak ade yang salah. Wak kau cuman letih manjat belasan kelapak tadi siang.

MAK LONG 
Wak kau marah, Amar...

AMAR 
Marah ngape, Mak Long ?

MAK LONG 
Kau tak macam Amar yang dulu. Kau lupak sembayang. Kau tak agik suke makanan orang Melayu. Bahkan kau terlalu membanggekan negeri orang. Itu yang Wak kau tak suke.

AMAR
Kalau Mak Long pergi ke Eropa, Mak Long pun akan bersikap macam Amar. Siape yang akan suke jadi anak bangse yang seperti tanah Melayu ini, Mak Long. Mak Long tak tahu ape-ape. Liat lah...dah berape kali suku same suku saling serang? Berape wilayah kite yang diambil negeri lain karne kite terlalu lemah. Bahkan orang kite sendiri yang mau ngancurkan kite dengan bom. Tahu Mak Long kenape ? Mereka benci dan malu jadi orang Indonesia...

MAK LONG 
Kalo kau masih nganggap Eropa lebih dari Melayu, tak kan kuanggap kau jadi keponakan aku!

PERGI.

NAH 
Abang...ngape sampai macam gini. Amar, tolonglah Amar, jangan kau lawan Wak same Mak Long kau..mereke orang tue kau, Amar...

AMAR 
Inilah yang Amar tak suke. Orang Melayu sulit nerima pendapat. Macam mane kite bise maju ? Setiap pendapat selalu dianggap kualat, membangkang!

PAK NGAH 
Amar, jangan lagi kau teruskan pembicaraan ini. Jangan sampai Wak mu sakit...Kau tak mau kan Wak kau sakit ?

AMAR  MENGANGGUK DAN MENUNDUK. SATU PER SATU ORANG KELUAR. YANG TERAKHIR KELUAR ADALAH AMAR.

FADE OUT



BABAK 4


LAMPU ON
DI SEBUAH POS RONDA TAK TERAWAT. DI SEKITARNYA, TERDAPAT SAMPAH SEPERTI PUNTUNG ROKOK DAN PLASTIK MAKANAN.
SALIM S MASUK DENGAN MENGANTUK KARENA BARU TERBANGUN DARI TIDUR. IA DUDUK DI SATU KURSI DAN KEMBALI MEMEJAMKAN MATA, BERUSAHA UNTUK KEMBALI TIDUR. MASUK JADAM, LANGAU, DAN UDIN. HERAN MELIHAT SALIM SELAMAT TERTIDUR.

JADAM 
Oi Kawan...Siape tak bangun pagi, alamat lari jodoh rejeki.

SALIM S.  Sambil mata terpejam.
Hai lah Kawan...rejeki same jodoh Tuhan yang atur, tak kan pula pasal tak bangun pagi.

LANGAU 
Eh, dengar rupenye die, Jadam. Kasih mana nak disemat, kasih disemat ke gadis pualam. Dare mane hendak Salim Selamat, tidur tak putus siang malam?

SALIM S 
Bile kasih untuk dare pualam, biar tak makan hati senang. Biar aku tidur siang malam, sepuluh dare dah masuk pinang

UDIN
 Sepuluh dare masuk meminang, Salim?! Besak bual kau ni. Muke macam kau ni lah, Wak Minah pun tak sudi same kau.

SALIM S  Terbangun.
EH, ape pulak Wak Minah kau sebot-sebot ? Kau tak tahu, Udin...muke macam aku ni lah yang digile-gilekan same si Asnah.

UDIN 
Iye, Asnah suke same kau, kau tanam kemenyan di belakang rumah die...

SALIM S 
Kau tak paham, Kawan ! Aku ni berguru same Amar. Kau tengok lah macam mane aku memikat perempuan...

LANGAU 
Eh, Salim...kau kan orang yang paling tahu seluk-beluk kampong ni. Dengar-dengar Tok Lat marah besak same Amar.

SALIM S 
Betol, Langau ! Si Amar tu dikatekan same Tok Lat dah lupa same kampong ini. Suke nak melebih-lebihkan orang barat.

LANGAU 
Melebihkan macam mane kate kau, Salim ?

SALIM S.  
Si Amar tu lebih banggekan Belande daripade tanah Melayu..

UDIN 
Aku tengok si Amar sekarang omongan die macam pejabat. Tak paham aku.

JADAM
Die punye lagak, minta ampon. Die bilang ke aku kalo die tak suke banyak orang datang pas die balek dari Belande.

UDIN 
Ha a...orang ramai kan nak nyambot die balek. Tande, orang suke same die.

LANGAU 
Aku pun dengar die nolak beladang same-same di tanah kepala kampong. Kan hasilnye bise bagi-bagi. Eh, die kate, beladang macam begitu lebih nguntungkan kepala kampong !

SALIM 
Sombong die sekarang!

LANGAU 
Hah itu pun Asnah same Siti datang.

MASUK ASNAH DAN SITI. SALIM SELAMAT SEGERA MENGHALANGI JALAN ASNAH DAN SITI.

SALIM S. 
Buah manggis buah delime. Adek manis nak kemane ?

ASNAH  Tersipu-sipu dan saling berbisik dengan Nur.
Buah pepaya buah delime. Ngape pula tanya Adek kemane ?

UDIN 
Allah Mak...melawan die...kasik...Salim !

SALIM S.
Kalau makan petai cine, baik-baik jangan tertelan. Kalau Adek hendak kemane, biarlah Abang yang kawankan

ASNAH  Kebingungan. Ia memberi isyarat ke Siti agar Siti yang membalas pantun.
Siti, Kaulah yang balas...

SITI 
Berdiri lebih ke muka, menantang para lelaki.

JADAM 
Biar aku..biar aku, yang ini aku punye, tau ! Biar die dengar Jadam bepantun.

SITI
Hitam-hitam bulu burung gagak, nyaring siul burung kutilang. Jangan terlalu banyak lagak, Jepang datang Abang pun hilang

JADAM 
Kumbang jantan datang menumpang. Bunga kembang layu terbuang. Biar mati Abang karne Jepang, Adek selamat dipelukan Abang

SITI
 Hendak disepuh permata intan, intan putih selaksa awan. Kalau kate dihalau setan, Abang mati adek tak berkawan.

JADAM
Bulan purnama bersembunyi dibalik awan, habis awan sinarpun terang. Biar abang mati adek tak berkawan, tapi cinte abang untuk Adek seorang.

SEMUA PEMAIN LAKI-LAKI TERTAWA, PEMAIN PEREMPUAN TERSIPU-SIPU MALU. SALIM MENDEKATI ASNAH.

SALIM S. 
Nampak-nampanye malam ini muncul bulan, Asnah.

ASNAH 
Kalau bulan muncul, Abang Salim Selamat mau ape ?

SALIM S. 
Abang same Asnah, bincang-bincang di bawah pokok boleh ?

ASNAH 
Tengok lah...

JADAM 
Ape buat di bawah pokok, Saliiim...
(Disusul tawa kawan-kawannya.)

SALIM S. 
Eh, diam lah kau, Jadam. Kau masih kecik.

MENDADAK TERDENGAR SUARA BARANG-BARANG TERBANTING.

UDIN
 Bom meletooop...! Jepang menembak !

SPONTAN SEMUANYA MENGAMBIL TEMPAT BERSEMBUNYI, KECUALI ASNAH DAN SITI YANG MASIH MENCARI-CARI SUMBER SUARA. SALIM SELAMAT DAN KAWAN-KAWANNYA BERTINGKAH LAKU SEOLAH-OLAH MUSUH BENAR-BENAR MELEPASKAN TEMBAKAN DARI BERBAGAI ARAH.

ASNAH 
Nampaknye ini bukan suare meriam...ini suare orang beramuk !

LANGAU  Cepat-cepat keluar dari persembunyian.
Aku dah kate...itu bukan suare orang nembak !

UDIN 
Bukan ke ? Bukan suare orang menembak ke ?

LANGAU 
Bukan, bahlol ! Itu suare orang begadoh! Macam bodo aku ngikot kate kau!

SITI 
Nampaknye dari rumah Tok Lat...

SALIM S. 
Bagos kite ke sana!

SEMUA PEMAIN KELUAR.

MASUK WULAN DENGAN SIKAP TERBURU-BURU HENDAK PERGI KE RUMAH AMAR. TAPI, DI DEPANNYA, AMAR PUN BERJALAN KE ARAHNYA.

WULAN 
Suare ape itu, Bang Amar ?

AMAR 
Bukan...bukan ape-ape.

Duduk di pos ronda.

WULAN
Tapi, suarenye datang dari rumah Abang.

AMAR
 Cuma Wak marah same Abang...

WULAN  Segera duduk di dekat Amar.
Tok Lat marah same Abang lagi ?

AMAR 
Abang pun tak tahu ngape Wak bersikap macam itu. Padahal Abang cuman ngasik tahu kalo pakai dukun itu same jak dengan kite tak bise maju-maju...

WULAN 
Ngape Abang bise ngomong begitu ?

AMAR 
Wulandari, pola pikir dukun itu tidak masuk akal. Cobe jak lah, setiap orang sakit, pasti dikatekan die kena teluh, kesambaian ! Padahal cuman demam biase. Itulah yang bikin kite orang Melayu tak bise maju, ndak modern.

WULAN
 Susah, Bang. Semua orang kampong ini percaya same Wak Minah. Meski kite ade bidan, ade mantri, tapi kebanyakan orang-orang lari ke Wak Minah kalo sakit atau mau melahirkan. Ini seperti adat, Bang.

AMAR 
Adat...lagi-lagi adat! Tak bise ke kite telepas dari adat. Wulan tahu ? Di Bali, semue orang terikat dnegan adat. Sampai-sampai semue penghasilan orang Bali lebih banyak untuk upacara-upacara. Adat pula yang membuat kasta-kasta di Bali. Merendahkan harkat martabat manusie. Lihat orang Eropa. Dulu memang orang dibedakan berdasarkan warna kulit. Tapi sekarang...presiden Amerika jak udah orang hitam.

WULAN 
Tapi ade pula yang tak bagos di Eropa, Bang.

AMAR 
Ape ? Tak ade, Wulan. Sekarang Abang tanya, macam mane menurut Wulan orang homo atau lesbian ?

WULAN 
Itu tak boleh, Bang.

AMAR 
Ye, orang kite bilang itu tak boleh, tapi Abang tanya agik same Wulan. Bise ke orang menahan perasaan same orang lain ?

WULAN  MENGGELENG

AMAR
 Bahkan pasangan homo harus nikah di luar negeri karne di sini tak dibolehkan! Tengoklah, Wulan..orang kite jak tak bise kawin di negeri sendiri. Negeri macam ape Indonesia ini ?Dan sekarang, Amar dilarang untuk kawin same seseorang yang Abang sayang sejak dulu.

WULAN 
Abang mau kawin dengan laki-laki ?

AMAR 
Bukan, Wulan. Abang mau kawin same Wulan.

WULAN  TERKEJUT

AMAR  Meraih tangan Wulan.
Abang mau Wulan jadi istri Abang...

MEMBELAI UJUNG KAKI WULAN HINGGA KEMUDIAN MENYINGKAP UJUNG ROK WULAN.

WULAN  Wulan terkejut sehingga merapatkan kedua kakinya.
Ndak, Bang ! Abang Amar tak boleh memperlakukan Wulan macam ini.

AMAR 
Wulan...maafkan Abang. Abang cuman bergurau...

WULAN 
Juga bergurau kalau Abang mau nikah same Wulan ?

AMAR 
Kalau itu Abang serius, Wulan.

WULAN 
Ndak boleh, Bang ! Tak boleh !

AMAR 
Ngape tak boleh ? Abang laki-laki, Wulan perempuan. Abang cinte same Wulan. Abang pun udah selesai kuliah, dapat kerje. Kecuali kalau Wulan tak cinte same Abang.

WULAN 
Bukan, Bang ! Bukan Wulan tak cinte same Abang. Tapi kite tak boleh menikah, Bang !

AMAR 
Ngape kite tak boleh menikah ? Kau belum dilamar orang kan, Wulan ?

WULAN 
Kite satu saudare, Bang ! Kite saudare satu susuan ! Kite tak boleh kawin !

PERGI

Amar 
Lalu kita mau menyerah begitu saja ? Diam seumur hidup menahan perasaan ? Bertahun-tahun aku hidup di Eropa, yang aku ingat cuman kau, Wulan. Hanya Wulandari, kau tahu ?! Lalu aku kembali dan meminta kau jadi istiku, kau menolak hanya karena kita saudara sesusuan ?! Tanah macam apa yang kita pijak ini, Wulan ? Kalau cinta pun tak mendapatkan kebebasan ?!
PERGI. FADE OUT

BABAK 5


LAMPU ON
DI RUMAH TOK LAT, SEBUAH RUANG TAMU. DUDUK AMAR DAN KAMELIA DI TEMPAT TERPISAH. LAMA MEREKA TERDIAM.

KAMELIA 
Abang tak boleh menikah dengan Wulandari.

AMAR 
Hak kau ape melarang aku kawin dengan Wulandari ?

KAMELIA 
Karne Wulan saudare sesusuan kite, Bang! Die saudare kite. Die satu darah dengan kite, Bang.

AMAR 
Kalau kau di posisi aku, Lia. Bise kau ngomong begitu? Bise kau melupakan orang yang kau sayang bertahun-tahun ?

KAMELIA 
Beginikah abangku, Amar ? Beginikah adat anak rantau pulang ke kampung halaman ? Beginikah ilmu yang didapatkan abangku di Belande ? Beginikah abangku ?

AMAR 
Ilmu ? Kau bilang ilmu ? Jangan kau bicara soal ilmu, Kamelia. Abang paham mane yang boleh mane yang ndak !

KAMELIA 
Selama ini Abang terlalu menyombongkan ilmu yang abang punye.

AMAR 
Itu bukan sombong, Kamelia, tapi menghargai ape yang kite punye. Aku tak suke liat pola pikir orang-orang Melayu yang merendahkan diri. Menganggap diri tak ade ape-ape. Itukah orang Melayu yang kau banggakan, Lia ? Orang Melayu yang senantiasa merase rendah hati ? Munafik !

KAMELIA 
Ingat, Bang...abang orang Melayu. Orang Indonesia. Di sini Abang lahir anak beranak. Di tanah inilah abang minta duit, abang makan minum. Lalu Abang ngine orang Melayu ? Tahu ape Abang soal Melayu. Tahu ape Abang soal Indonesia.

AMAR 
Oke, Abang beberkan isi pelajaran SMP kau ! Indonesia...yang namanya saja dibikin oleh penjajah! Nama Borneo dibikin same Belande. Diubah jadi Kalimantan pun karne Jepang. Indonesia, yang memiliki sila keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia itu pun tak bisa menyediakan baju dan makanan yang layak untuk suku asmat! Indonesia, punye 17.000 lebih pulau yang cantik. Namun tahun 2002, Pulau Sipadan dan Ligitan di Kalimantan Timur terlepas ke tangan Malaysia.

KAMELIA 
Tapi Malaysia masih merupakan bagian dari negara lain ! Indonesia, negeri kesatuan yang tak dijadikan antek-antek negare lain ! Jangan pernah Abang menghine Pancasila. Besar perjuangan bangse kite melawan penjajah supaye negare ini berdiri dengan dasar hukum yang kuat!

AMAR 
Perjuangan ? Tahu kau ngape sampai berkali-kali bangse lain menjajah Indonesia ? Belande datang, kite sambut dengan ramah. Rupenye menjahah. Jepang datang pun kite sambut meriah. Kite ikut perang Asia Timur Raya. Ikut jadi Romusha biar dianggap pahlawan. Tapi ujung-ujungnye buat ape ? Dijadikan pagar depan untuk di bom same sekutu! Sampai-sampai kite harus menyanyikan lagu kebangsaan Jepang. Siape yang bise menolak waktu itu ? Tak ade kan ? Semue siswa bungkam diajarkan sejarah dan budaya Jepang! Perempuannye ditipu. Dijanjikan perawat tentara. Rupenye ape ? Jadi Jugun Ianfu ? Pelayan seks prajurit Jepang sampai 15 laki-laki semalam ? Bagitukah tanah yang kau banggakan ini, Kamelia ?

KAMELIA 
Abang pikir Jepang selalu maju ? Industri Jepang sejak 2008 mengalami penurunan. Itu penurunan terbesar sejak 55 tahun. Lihat saja wilayah Jepang. Lama kelamaan kekayaan alam negara itu akan habis. Sedangkan negeri kita masih luas, Bang. Tak akan habis dalam waktu beratus-ratus tahun.

AMAR 
Tapi sebentar lagi Jepang bisa saja mengambil alih wilayah Indonesia...

PERDEBATAN MEREKA TERPUTUS SETELAH TERDENGAR SUARA TERIAKAN HISTERIS NAH DARI LUAR.

NAH 
Amaaar...Liaaa....Bapak kau. Ya Allah Ya Rabbi...tolooong laki aku jatok dari pokok kelapa...Amaaar.

KAMELIA DAN AMAR BERBEGAS KE LUAR. TAK LAMA KEMUDIAN, MASUK AMAR, MAK LONG, DAN PAK NGAH. MEREKA DUDUK BERUNDING DI RUANG TAMU.

MAK LONG 
Wak Minah masih di kampong sebelah. Menantu die sakit parah!

AMAR 
Mantri di sini ade kan ? Ngape harus dukun itu yang diandalkan ?’

MAK LONG 
Mantri itu tak tahu ngobat orang salah urat, patah tulang, Amar...

AMAR
Biar Amar telpon Dokter. Dokter orang Belande. Jangan pernah panggil Wak Minah ke sini!

MAK LONG 
Barape lama dokter bise sampai ke sini, Amar ? Sedangkan bapak kau dah kesakitan.

AMAR 
Saye tak pecaya same dukun, Mak Long ! Saye anak Bapak. Saye yang berhak menentukan siape yang menyembuhkan Bapak !

MAK LONG 
Kau kire aku siape, Amar ? Aku kakak Bapak kau. Aku yang paling tue di sini!

PAK NGAH 
Sudahlah, kite ambil jalan tengah. Wak Minah tetap dipanggil ke sini. Dan kau Amar, kau panggil juga dokter ke sini. Yang kite inginkan, Wak kau sembuh. Tak peduli siape tukang obat!

PERGI, DISUSUL MAK LONG.
AMAR (Menelpon)

Hallo, Dokter ? Ini saya Amar. Saya butuh bantuan Dokter sekarang. Bapak saya jatuh dari pohon kelapa. Kakinya patah. Apa ? Saya harus bawa ke rumah sakit ? Dokter tak bisa datang ke sini ? Saya akan jemput sekarang?

PERGI.



















BABAK 6

BEBERAPA ORANG BERKUMPUL DI RUANGAN. TOK LAT TERBARING DI ATAS TIKAR, DIKELILINGI NAH, KAMELIA, PAK NGAH, MAK LONG, SALIM SELAMAT, WULANDARI, DAN WAK MINAH. SEDANGKAN AMAR BERDIRI DI AMBANG PINTU MEMBELAKANGI SEMUA ORANG.

WAK MINAH 
Obat ini diminum setiap pagi. ambil sedikit, balurkan ke lukanye. Urutkan minyak ini sesekali ye...

NAH 
Makasih banyak, Wak Minah...

WAK MINAH 
Same-same. Lat...lain kali, bace doe sebelum kau naik pokok kelapa. Jangan lupa adat kite. Doe itu harapan kite buat Tuhan biar selamat.

KAMELIA 
Wak Lia tak ape-ape agik kan, Wak Minah ?’

WAK MINAH 
Tak ade ape-ape. Asal jangan bawa bejalan tige-empat hari ni. Kalau gitu, Wak Minah balek dulu...

MAK LONG 
Minum dulu, Wak Minah...

MENYILAKAN MINUM. WAK MINAH PUN MINUM. IA MENOLEH KE AMAR.

WAK MINAH 
Itu anak kau ye, Nah ? Siape namenye ?

NAH
 Amar.

WAK MINAH 
 Ooo, Amar...dah besak ye, lawaaar pulak. Ingat aku dulu waktu die lahir, sungsang!

NAH 
Iye, Wak Minah. Kalo bukan Wak Minah datang cepat, entah ape jadi lah dengan si Amar tu...

WAK MINAH 
Dah ade jodoh belum tu, Nah ?

NAH 
Belom, Wak Minah...

WAK MINAH 
Kalo belom, boleh lah same cucu aku, si Romlah. Die anak pesantren. Oi...Amar...ngape kau berdiri di situ, Amar ?

TOK LAT 
Biar die di situ, Wak Minah. Jangan ajak die ke sini !

WAK MINAH 
Dah malam, aku balek dulu lah...

NAH 
Wak Minah, ini ala kadarnye ye. Saye tak bise kasik ape-ape...

WAK MINAH 
Alaaah, ape pulak ni...macam-macam jak kau ni Nah. Alhamdulillah...aku balek dulu, ye.

PAK NGAH 
Saye antar, Wak Minah.

WAK MINAH  MENGANGGUK KEMUDIAN SAMA-SAMA PERGI DENGAN PAK NGAH SETELAH MENYALAMI SEMUA ORANG TERMASUK AMAR.

TOK LAT 
Ngape kau berdiri di situ, Amar ? Tak sudi kau kalau aku disembuhkan same dukun ?

NAH 
Sudahlah, Bang...jangan begadoh agik. Awak tu tengah sakit. Ayo lah masuk...

MEMBAWA MASUK SUAMINYA, DIIKUTI MAK LONG, WULANDARI, SALIM SELAMAT.

KAMELIA  (Berdiri)
Mane dokter yang Abang janjikan ? Die enggan ke sini karna kejauhan atau karne die tengok kite orang kampong tak punye duit ?

AMAR 
Bukan Dokter yang tak bisa datang, tapi kite tak bise bawak Wak keluar kampung. Ambulans tak bise masuk ke sini. Itulah pembangunan di sini. Tak pernah berkembang. Sampai-sampai ambulans tak bise masuk!

KAMELIA  (Marah)
Kau hina lagi tanah ini, Bang ? Ape Abang tak lihat, siape yang menyembuhkan Wak ? Wak Minah, Bang. Dukun yang selama ini Abang anggap sirik. Wak Minah tak pernah ngajarkan kite nyembah berhala. Wak Minah itu tabib, Bang. Dokter sekaligus bidan.

AMAR 
Omong kosong, paling-paling cuman kebetulan!

KAMELIA 
Cobe abang bandingkan dengan dokter yang kate Abang lulusan dari Singapura dan Canberra. Setiap Dokter punye ahlinye masing-masing. Wak Minah, Bang. Die bidan, ahli tulang dan saraf, ahli bedah, sekaligus petuah yang hebat sejak betahun-tahun. Sejak Kamelia lahir, sejak Abang lahir. Sejak Abang lahir sungsang!
Terdiam sejenak. Kamelia datang mendekat.
Asal Abang tahu, semue bayi yang lahir di kampong ini, dibantu oleh Wak Minah. Abang same Lia lahir juga ade bidan, Bang. Tapi Emak selalu minta Wak Minah datang membantu. Abang tahu ngape ? Ade satu yang tak bise dikerjekan bidan. Wak Minah lah yang mencuci tembuni kite, Bang. Mencuci dengan penuh hormat! Tahu Abang itu ?

Sebelum ade USG, Wak Minah udah bise tahu jenis kelamin janin orang. tak kah itu luar biase, Bang ?

AMAR 
Jangan kau teruskan omonganmu itu, Kamelia.

KAMELIA 
Ngape ? Abang tak mau menerima pendapat Lia ? Bukankah Abang yang bilang kalau orang Melayu harus mampu menerima pendapat orang lain ? Bang, selama ini Abanglah tauladan Lia. Setiap sifat dan sikap Abang, Lia ikut.
(Terdiam seperti menunggu reaksi amar).
Ngape Abang diam ? Ngape anak rantau kebanggaan Wak sekarang diam? Kamelia kasik tahu, Bang. Sejauh apepun Abang membanggekan negare Eropa, tak akan same dengan tanah kite. Abang bilang, Indonesia kelamaan jadi orang bodoh sampai-sampai dijajah bertahun-tahun. Tapi sekarang, banyak orang Indonesia yang belajar, lalu kerje di luar negeri. Ngape ndak kerje di tanahnye sendiri? Banyak orang yang belajar di sini, tapi sukses di luar negeri. Abang tahu ngape ? Bukan karne Indonesia tak kasik tempat kerje yang layak, tapi karne orang-orang itu secara tak langsung dijajah ilmu dan tenagenye oleh negara lain. mereka belajar setengah mati, ujung-ujungnye sukses di negare lain. memakmurkan negare lain! Itu penjajahan kan, Bang?

AMAR 
Berpaling memandang Kamelia

KAMELIA 
Sejauh apepun Abang membanggekan Eropa, tapi satu hal yang Abang harus tahu. Ade satu hal yang tak akan bise berubah kemanepun Abang pergi. Agama, Bang! Di Belande, agama yang Abang pakai, aturan agama itulah yang abang terapkan. Walaupun menyimpang dari budaya orang Belande. Kalau Abang masih mau nikah dengan Wulan, Abang tak cuman berhadapan dengan orang kampong, tapi adat dan Tuhan! Tuhan yang punye hak mematahkan perasaan dan ilmu seseorang. Kalau Abang merase negare ini tak maju-maju, orang macam Abanglah harapan kami. Makmurkan tanah kite, bukan dengan menghine.

AMAR 
Lia, bukan maksud Abang menghina negare kite...

KAMELIA 
Kamelia tanya, Abang masih mau mengakui tanah Abang lahir, tempat Abang minta makan-minum adalah tanah Abang? Abang masih sayang dan cinte same Uwak ? Same Emak ? Same Lia?

AMAR 
Tentu, tentu, Lia...

KAMELIA 
Pergi temui Uwak, minta maaf dan minum air cucian kaki Uwak. Ikut adat kite, Bang !

PERGI.

AMAR 
terdiam menyesal.

FADE OUT


SELESAI
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

2 Januari 2014 03.02

Mantap.

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Serba - Serbi Naskah Drama - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger